PocketFavorite.com

Senin, Juli 13, 2009

Dampak nyata pemanasan global

Foto dari satelit Envisat menunjukkan jembatan es yang ambruk.


Dampak pemanasan global bukan saja semakin terasa melalui perubahan iklim yang meliputi suhu udara, tetapi sudah semakin terlihat dengan ambruknya ratusan mil dataran es di Antartika.

Mengutip berita dari Independent.co.uk yang memperlihatkan toto terbaru dari satelit European Space Agency tertanggal 27 April 2009 menunjukkan besar jumlah es yang ambruk dan menjauh dari dataran di sisi barat Semenanjung Antartika, seperti papara para peneliti 29 April lalu.

Dataran es Wilkins telah stabil untuk sebagian besar abad terakhir, namun mulai menurun pada tahun 1990-an. Peneliti percaya hal ini terjadi di jembatan es yang menghubungkan Pulau Charcot ke daratan Antartika.

Tetapi 127 mil persegi (330 kilometer persegi) jembatan ini kehilangan dua bongkah besar tahun kemudian terpecah sepenuhnya pada tanggal 5 April.

"Sebagai akibat runtuhnya jembatan, retakan yang telah muncul di sepanjang es utara bagian depan, melebar dan keretakan baru terbentuk karena penyesuaian es," kata agen luar angkasa Eropa dalam sebuah pernyataan di situs Web.

Pertama Icebergs mulai melepaskan diri pada hari Jumat, 24 April lalu, dan sejak itu beberapa bongkah seluas 270 mil persegi (700 km) es telah jatuh ke dalam laut, menurut data satelit.

"Ada sedikit keraguan bahwa perubahan tersebut merupakan hasil dari menghangatnya atmosfir," ujar David Vaughan dari British Antarctic Survey.

"Keruntuhan Wilkins Ice Shelf adalah yang terbaru dan yang terbesar," katanya, menambahkan bahwa "delapan rak es terpisahdi sepanjang Semenanjung Antartika telah menunjukkan tanda-tanda anjlok selama beberapa dekade terakhir."

Dataran Wilkins, yang seukuran Jamaika, kehilangan 14 persen massa tahun lalu, menurut para ilmuwan yang melihat apakah pemanasan global adalah penyebab dari kehancuran ini.

Rata-rata suhu di Semenanjung Antartika telah meninggi 3,8 derajat Fahrenheit (2,5 Celcius) selama 50 tahun - lebih tinggi dari rata rata peningkatan suhu global, menurut studi.

Selama beberapa minggu ke depan, para ilmuwan memperkirakan dataran Wilkins akan kehilangan beberapa 1.300 mil persegi (3.370 km) - bagian yang lebih besar dibandingkan dengan negara bagian Rhode Island, atau dua pertiga ukuran Luxembourg.

Salah satu peneliti mengatakan, bahwa tidak jelas bagaimana situasi akan berkembang.

"Kami tidak yakin jika es baru yang stabil kini akan bentuk antara Pulau Latady, Petrie Ice Rises dan Dorsey Island," kata Angelika Humbert dari Universitas Muenster Jerman dari Institut Geophysics.

Tetapi lebih banyak es dapat runtuh "jika sambungan ke Pulau Latady hilang," katanya,
"walaupun kita tidak memiliki indikasi bahwa hal ini akan terjadi dalam waktu dekat."

Sementara itu, para peneliti mengatakan bahwa kualitas dan frekuensi dari foto satelit ESA telah memungkinkan mereka untuk menganalisa runtuhnya dataran Wilkins jauh lebih efektif daripada kejadian sebelumnya.

"Untuk pertama kalinya, saya pikir, kita dapat benar-benar mulai untuk melihat proses tentang kematian dari dataran es," ujar Vaughan.







Sumber


Share on Facebook

0 comments:

Poskan Komentar

VISITORS

Whats Your Google PageRank?
free counters

Live Traffic Feed

LINK EXCHANGE

Untuk tukar link, copy kode di bawah kemudian masukan di blog anda, dan harap tinggalkan pesan di chatbox.


Something to share
Page Rank Checker Button

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP